6

Melamar dan Dilamar

Hallo semuanya! Lama yaaa nggak update blog! Hahaha.. 2013 kali ini penuh kejutan! πŸ˜€ Ah ya, sejak Oktober 2012 kemarin, saya akhirnya kembali lagi ke Bontang, kota kecil di mana saya tinggal sejak kecil hingga SMA. Yaaa, keputusan ini saya ambil karena sempat ada lowongan pekerjaan di perusahaan pupuk terkenal di Indonesia. Walaupun akhirnya, saya tidak lolos. HAHAHA. Baru sampai tes TPAnya, saya udah keok πŸ˜† Tetapi saya sih nggak berkecil hati, karena bukan impian saya bekerja di bidang HRD. Ya, saya masih mengejar impian untuk bisa menjadi tenaga pendidik πŸ™‚

Dari bulan Oktober 2012 itu, saya menganggur. Ya! Jadi pengangguran! πŸ˜† Sebenarnya sih saya nggak sendiri, karena ada si Mas Ismu yang nemenin selama di Bontang. Doi sempet lanjut ke psikotes tapi akhirnya belum rejekinya juga, akhirnya kita jadi pengangguran berdua πŸ˜† Doi sempet tes di KPI bulan Januari dan lanjut sampe psikotesnya… and JRENG! gak rejeki juga. Haha. Padahal punya pacar sarjana psikologi tapi nggak dimanfaatkan sih πŸ˜†

Dari sini deh, si doi jadi resah, gelisah, galau, macem-macem deh! Udah gitu, Mas Ismu harus ngorbanin S2nya di Undip demi mencari kerja di Bontang. Kenapa nggak diselesaikan dulu? Entahlah, si Mas cuma bilang dia pengen pindah aja ke Bontang terus pindah kuliahnya di Samarinda aja. Mungkin nggak mau jauh-jauh dari gue kali ya. Huahaha *GR* Sebenarnya sih, saya juga yang nahan dia supaya nggak balik ke SemarangΒ *akhirnya ngaku deh*

Berkali-kali Mas Ismu ngelamar kerjaan, kemana-mana tapi nggak ada panggilan. Sampe akhirnya Mas ditegur sama guru ngajinya,”Mungkin kamu perlu nikah dulu, supaya jalan rejekimu dibuka sama Allah.”Β *DEG* Waktu itu saya dan si Mas cuma mesem-mesem aja. Eh nggak taunya, hal itu dipikirin serius sama Mas Ismu… Sekitar bulan Februari, doi diskusi sama ibu dan tantenya. Belum berani tuh ngomong sama Ayahnya :mrgreen: Rencana dia mau ngelamar sih udah kedengeran sama saya, karena doi keceplosan. Hahaha.Β 

Bulan April adalah bulan rezeki bagi kami berdua. Per tanggal 1 April, Mas Ismu diterima kerja dan saya pun begitu. Akhirnya impian saya menjadi tenaga pengajar dikabulkan sama Allah. Saya jadi terapis ABK (Anak berkebutuhan khusus) di ABS Center. Next time saya ceritakan suka dukanya mengajar ABK πŸ˜€

Sekitar tanggal 4 April, Ismu dan keluarganya datang “meminta” saya. Disitu perasaan saya deg-degan. Campur aduk. Padahal sudah 6 tahun kami berteman dekat, tetap saja rasanya aneh. Akhirnya diputuskan tanggal 5 Mei akadnya digelar. Persiapannya benar-benar kilat. Untungnya, saya sudah tahu rencana Ismu dari bulan dua kemarin. Jadinya, ketika saya dan Ibu pergi ke Jakarta, kami beli-beli baju akad dan persiapan lainnya.

Tanggal 5 Mei itu akhirnya datang juga. Saya “dikurung” di kamar. Nggak boleh ketemu sampai akhirnya prosesi ijab kabul selesai. Saya ditemani oleh salah satu sahabat saya, Tangan saya dingin, jantung rasanya mau copot ketika mengetahui bahwa prosesi ijab kabul sudah dimulai. Lucunya, saya kira saat itu Mas Ismu masih latihan. Ternyata tidak! Kalimat ijab diucapkannya dengan lancar dan hanya sekali saja. Alhamdulillah! Kemudian, Mas menjemput saya di kamar. Saya lihat Mas Ismu sangat grogi, sampai-sampai lupa menggandeng saya πŸ˜† Fotografernya sampai negur. “Mas, mbak Putrinya digandeng dong.” πŸ˜†

Ketika kami berdua disandingkan, benar-benar aneh rasanya. Campur aduk. Mana semua mata ngeliat ke kami. Pikiran udah kemana-mana. Hahaha. Ketika sungkem, air mata tumpah semuanya. Alhamdulillah saat kami menikah, orang tua kami masih lengkap πŸ™‚ Setelah sungkem, acara dilanjut dengan bersalaman, foto-foto dan makan-makan. And you know what? Saya dan si Mas nggak sempet makan! Gimana mau makan, wong foto-fotonya nggak berhenti-berhenti! πŸ˜†

Alhamdulillah…. semuanya lancar. Sekarang saatnya kami mengarungi bahtera rumah tangga yang pastinya nggak selalu mulus. Mohon doanya juga ya supaya segera diberikan rezeki yang lebih sama Allah (baca: anak). Hehehe… πŸ˜€

Salam dari pengantin baru! 😳

Image

Β 

1

1N2D buat saya :)

Jongmin-Seunggi-Jiwon-Taewoong-Hodong-Segeun

1N2D = 1 Night 2 Days. Ya, ini adalah salah satu variety show Korea favorit saya. Ya isinya banyak games-games yang kocak. Rela deh mantengin KBS World tiap malam sabtu demi ketawa-ketawa dan pastinya cuci mata ngeliat solois Korea favorit saya, Lee Seung Gi oppa~ ^o^

Jujur saya baru ngikutin 1N2D itu pas baru ngefans sama Lee Seung Gi xD Kira-kira tahun lalu deh, eh apa tahun 2010 ya? :/ Tau acara ini juga dari Melati, temen kampus saya yang emang demen-banget-sama-Korea. Awal nonton itu pas episode puzzle (nggak inget itu episode berapa) kalo’ nggak salah. Disitu Lee Seung Gi kocak banget XD

Eh kenapa jadi cerita Lee Seung Gi-nya sih? πŸ˜›

1N2D itu bisa dibilang acara yang paling saya tunggu-tunggu. Acara yang bisa bikin saya ketawa sampe sakit perut, apalagi kalo lihat mukanya Jiwon, yang yaaa… gitu deh πŸ˜› Kocaknya Lee Segeun, pendiemnya Tae Woong yang ternyata-diem-diem-menghanyutkan, Kang Ho Dong yang bikin rame 1N2D, sayangnya KHD harus keluar TT_TT, terus Jong Min yang lucu, dan Lee Seung Gi yang selalu ganteng (loh?) πŸ˜†

Nggak berasa, udah hampir lima tahun acara ini dan harus selesai. Iya, yang season 1 ini sudah selesai. Sebenarnya ada sih yang season 2 nya… tapi, no Lee Seunggi dan Jiwon 😦 Padahal mereka member favorit saya…

Ah, makasih 1N2D buat hiburannya selama ini… dan strawberry gamesΒ  dan games-games yang sangat menyenangkan itu nggak akan saya lupakan πŸ™‚

*maaf ga bisa jelasin lebih jelas tentang variety shownya, kalo pengen tau langsung ke 1N2D @ Wiki*

*sumber foto : lsgairenint.tumblr.com*

7

Ribetnya ngurusin nikahan~

Heiittss…. Kalo baca judul di atas, jangan langsung berpikir kalo saya yang nikah yaa. Karena kebanyakanΒ temen-temen pasti mikir begitu πŸ˜†Β 

Jadi, minggu depan si Abang menikah dan saya ikut kerepotan juga. Menyiapkan lagu-lagu buat resepsi, ngajakin temen buat jadi jaga meja tamu, sampe ikutan rapat yang bikin saya ngantukkk πŸ˜† Tapi, nyenengin kok! Memang sih, saya nggak begitu sibuk, dibandingkan si Ibu dan tentunya calon mempelai wanita yang pusing tujuh keliling ngurusinnya πŸ˜›

Karena acara di gedung, nggak tahu kenapa, saya justru ngelihatnya lebih repot ya.. Kayaknya lebih ringkas di rumah, cukup akad dan syukuran keluarga aja, yang penting kan sah sah sah. Hahahahahaha..Β 

Sebelum ada yang nanya,”Kapan nyusul?” Saya jawab duluan aja deh.. InsyaAllah secepatnya, yang terpenting LULUS KULIAH dulu 😳

Mohon doanya buat acara Abang saya yaaa teman-teman πŸ˜€ Moga-moga lancar! Amin!Β 

2

Goodbye, Semester 7. Welcome, Skripsi!

Halooooooooo 2011! Ah sudah terlambat untuk mengucapkan ‘Selamat Tahun 2011’. Telat kan ye? Jadi nggak usah aja deh ya…. (lah? barusan apaan dong?).

Seperti biasa, saya masih pusing dengan ….. satu kata itu …. ya, skripsi. Tapi, Alhamdulillah, sudah dapat judul! \(^o^)/ Dibantuin sama dosen pembimbing pula. Baik sekali si Bapak…. πŸ˜€ Dan sekarang, saya lagi pusing nyusun Bab I. Hhhhrrr…….. Sebenarnya, saya pengen semeter 7 kemarin sudah nyusun. Tapi apa daya, ketemu judulnya aja pas mau UAS kemarin. Jadilah, semester 8 saya nyusunnya. Si Bapak pun berkata,”Ya nggak apa-apa, semester depan juga bisa”.

By the way, kuliah terakhir kemarin… (Semoga benar-benar terakhir), rasanya benar-benar campur aduk. Ada senangnya, karena akhirnya saya bisa sampai di Semester 7 ini, sedihnya karena bakal kangen sama kampus, pas belajar dikelas, nongkrong-nongkrong nunggu jeda kuliah dan ribet-ribetnya ngerjain tugas kelompok. (Eh lebih banyak sedihnya ya?) πŸ˜†

Dan yang paling sedih adalah……. bakal jarang ketemu dengan teman-teman terbaikku dikampus. Mita, Indah, Dian, Nimas, Imel… i’ll miss you guys!

Sekarang, fokus skripsi dulu. Hup! Hup!

6

Derita Mahasiswa Akhir

Dua hari ini….. nggak nafsu makan. Padahal, biasanya apa aja juga dimakan. (Asal itu berupa makanan ya :mrgreen:)

Dua hari ini….. tiap bangun tidur yang kepikiran adalah… “Judul, judul, dan judul…”

Dua hari ini….. tiap buka browser yang diketik adalah… “Penyesuaian diri remaja, kemandirian, dkk…”

Aaaaa….. tolooooong…!!

0

Mbak, ngerti privacy nggak sih?

Udah dua hari ini Tania kelihatan gelisah di depan teman-temannya. Aku, Mel, dan Ayu heran melihatnya. Dalam hati, kita bertanya-tanya.. Ada apa ya dengan si Tania?

Aku tahu, Tania ada “bisik-bisik” dengan Mel. Entah soal apa. Aku tak menggubris karena tak terlalu tertarik. Namun, lama-lama tergelitik juga untuk mengetahuinya. Bagaimana tidak? Mereka “bisik-bisik” di depanku.. Awalnya, aku pikir, ah dia pasti hanya curhat biasa. Buat apa aku kepo? Namun, ketika hari ini, hari kedua, Tania tetap terlihat cemas dan gelisah. Anehnya, ia tidak mau bergabung dengan kami seperti biasa.

Akhirnya, aku dan Ayu pun mencari tahu. Ku temui Mel saat sendirian… “Mel, Tania kenapa sih?” tanyaku.

“Ya, seperti biasa… dia punya pikiran negatif soal kita,” jawab Mel. Akhirnya Mel menjelaskan kronologisnya. Tania merasa bahwa kita semua ngomongin dia dibelakang, karena kemarin dia sempat komen foto yang baru saja diupload oleh Mel. Komen Tania memang cukup aneh.. Dan memang sempat jadi perbincangan di grup BBM kita bertiga, tapi yah… Hanya obrol biasa kok. Selama ini, Tania mengaku, bahwa ia dapat merasakan orang-orang yang ngobrolin dia di belakang. Semacam indera ke enam kali ya? Ah entahlah..

Ternyata, usut punya usut…… Tania bukan menggunakan feeling-nya ketika tahu ia diomongin di belakang. Tetapi…. Dia membongkar privacy Mel. Ya, dia akhirnya mengaku pada Mel kalau dia sebenarnya membuka chat di grup BBM kita bertiga, yang saat itu masih ada obrolan semalam ketika kita ngobrolin Tania. Oh my…… dia sebenarnya tau privacy nggak sih?

Oke, aku akui, ngobrolin orang di belakang itu memang salah. Tapi, serius deh… obrolan kita cuma gitu aja.. cuma bilang,”Lucu deh liat komen Tania.” dan selesai. Menurut aku, dia nggak perlu dong sampe segitunya ngebongkar privacy Mel. Ngebuka chat grup BBM yang sebenarnyaΒ  bukan buat di lihat umum?! Hey, itu sebenernya sama aja lo ngebuka SMS temen lo?!

Aku, Mel dan Ayu sekarang kebingungan, emosi juga… Karena ngomong sama Tania susah banget. Dia bilang ke kita,”Kalo mau ngomong, di depan gue aja, jangan di belakang..”

Bagaimana ngomongnya kalau perasaan dia mudah tersinggung? Gimana ngomongnya kalau dia dikasih tahu yang bener aja susah? Tapi sumpah ya ….. aku nggak setuju banget sama kelakuan dia, mau segimana dia MAU TAUNYA sama kita, tetapi dia nggak perlu dong sampe ngebongkar privacy orang lain?

Helloooo, mbak, ngerti PRIVACY nggak sih?

PS : nama-nama yang ada di cerita ini bukanlah nama sebenarnya.