2

Goodbye, Semester 7. Welcome, Skripsi!

Halooooooooo 2011! Ah sudah terlambat untuk mengucapkan ‘Selamat Tahun 2011’. Telat kan ye? Jadi nggak usah aja deh ya…. (lah? barusan apaan dong?).

Seperti biasa, saya masih pusing dengan ….. satu kata itu …. ya, skripsi. Tapi, Alhamdulillah, sudah dapat judul! \(^o^)/ Dibantuin sama dosen pembimbing pula. Baik sekali si Bapak…. 😀 Dan sekarang, saya lagi pusing nyusun Bab I. Hhhhrrr…….. Sebenarnya, saya pengen semeter 7 kemarin sudah nyusun. Tapi apa daya, ketemu judulnya aja pas mau UAS kemarin. Jadilah, semester 8 saya nyusunnya. Si Bapak pun berkata,”Ya nggak apa-apa, semester depan juga bisa”.

By the way, kuliah terakhir kemarin… (Semoga benar-benar terakhir), rasanya benar-benar campur aduk. Ada senangnya, karena akhirnya saya bisa sampai di Semester 7 ini, sedihnya karena bakal kangen sama kampus, pas belajar dikelas, nongkrong-nongkrong nunggu jeda kuliah dan ribet-ribetnya ngerjain tugas kelompok. (Eh lebih banyak sedihnya ya?) 😆

Dan yang paling sedih adalah……. bakal jarang ketemu dengan teman-teman terbaikku dikampus. Mita, Indah, Dian, Nimas, Imel… i’ll miss you guys!

Sekarang, fokus skripsi dulu. Hup! Hup!

14

don’t judge a book by its cover

Ketika saya membaca buku Mazhab Ketiga : Psikologi Humanistik Abraham Maslow yang ditulis oleh Frank G. Goble, saya tergugah ketika membaca beberapa paragraf dibuku itu. Berikut kutipannya :

Ada sebuah ilustrasi yang menyokong pendapat bahwa para ilmuwan profesional bukanlah satu-satunya pihak yang berwenang memecahkan persoalan-persoalan manusia, Maslow mengemukakan sebagai contoh Syannon, sebuah perkumpulan yang dirintis orang-orang yang bukan profesional namun mencapai sukses lebih besar dibandingkan ahli-ahli profesional dalam membantu menyembuhkan korban kecanduan narkotika. Maslow melukiskannya sebagai berikut, “Apa yang ingin kami sampaikan lewat kisah Syannon itu ialah betapa ilmu yang birokratik itu sangat absurd. Di sana bagian-bagian tertentu dari kebenaran harus diberi rumusan “tidak ilmiah”, kebenaran baru sungguh-sungguh benar jika dikumpulkan oleh para “kolektor kebenaran” yang memiliki ijazah yang sesuai dan mengenakan pakaian seragam serta mengikuti metode-metode atau serba upacara yang keramat… Benarkah hanya sang diplomat, penyandang gelar Ph. D., peraih gelar Doktor di bidang kedokteran, sang profesional, yang boleh menjadi arif, berpengetahuan luas, berpikiran tajam, mampu menemukan sesuatu, mampu menyembuhkan? … sungguh-sungguh bijaksana dan bermanfaatkah menuntut bekal pendidikan sampai tingkat perguruan tinggi sebagai syarat sekian banyak jenis pekerjaan, bukannya menuntut pendidikan, pengetahuan, keterampilan, kemampuan dan kecocokan yang nyata untuk tiap-tiap jenis pekerjaan?”

Ketika saya membacanya, saya langsung menandainya dengan stabilo kuning. Kalimat-kalimat ini benar-benar membuat saya,“WAH.” Teringat ketika diskusi di plurk.com, masih banyak pekerjaan yang menuntut adanya ijazah dari perguruan ini-itu dengan IPK yang harus tinggi dan bla bla bla. Padahal kita belum tahu sampai dimana kemampuan dia.. Sementara banyak orang-orang yang gagal dengan pendidikan formal mereka, tetapi mereka memiliki keterampilan, pengetahuan, kemampuan yang mungkin nggak mereka dapatkan di sistem pendidikan formal 😉 Seseorang pernah mengatakan,“Experience is the best teacher” 🙂

15

Sebulan Ini…

Hello hello semua 😀 Akhirnya saya apdet blog lagi, setelah sekian lama blog ini terbengkalai.. 😆 Sebulan ini saya disibukkan oleh bermacam-macam kegiatan. Salah satunya observasi, yang memakan tenaga dan pikiran saya. *tsaaah* Tapi, tugas itu yang paling seru! :mrgreen: Awalnya saya dan temen-temen sekelompok ingin mengadakan observasi ke Panti Jompo. Mau meneliti tentang Kelekatan Lansia dengan Pengasuh di Panti Jompo. Eh, tapi observasi belum dimulai, sayanya udah melempem duluan. Teori-teorinya susaaah. Udah gitu ngurus surat ijinnya musti ke dinas sosial pula. Ribet! 😦

Gayung pun bersambut, si dosen bilang Yayasan nggak bisa ngeluarin ijin buat keluar gitu. Mau nggak mau usaha sendiri. Pas lagi berunding gtu, eh tiba-tiba keinget dengan salah satu blogger.. Criing! Dia kan pernah cerita kalo bundanya punya TK :mrgreen: Akhirnya, saya berunding ma temen-temen, kira-kira mereka mau atau nggak. Akhirnya, temen-temen pun setuju! Ayey! :mrgreen: Dan alhamdulillah, bundanya Ai & Ai setuju kalau TKnya sedikit direcoki, hehe 😛

Singkat cerita, Senin 15 Juni 2009, pas jam 7 pagi kita sudah sampai di TK Nur-Aqidah, di Pasar Minggu 🙂 Satu persatu murid berdatangan, makin lama makin gemes sama murid-muridnya, habis lucu-lucu sih 😛 Yang tadinya partisipan (yang ikut masuk dalam kelas) cuma 2 orang (Saya & Dian), eh temen-temen yang lain pada gemeess, jadinya ikut masuk ke dalam kelas 😆 Ini ada sedikit foto-foto dari TK Nur-Aqidah 😉

DaffaNarsis3 Anak lucuHihihi, yang pasti narsis-narsis-an juga dong ah~ 😆 Btw, gimana temen-temen nggak gemes kalo adik-adiknya lucu beginii.. 😛 Hehe. Tadi saya juga kesana buat minta tanda tangan dari Bundanya Ai. Terharu, ternyata adik-adik masih inget sama saya.. “Temen-temennya kemana bu? Kok mbak Putri aja?” Duh jadi kangen belajar & bermain bersama mereka 🙂 Dan, Alhamdulillah laporannya sudah terkumpul.. Berarti sekarang saatnya fokus sama UAS yang akan datang! 😀 Wish me luck, guys 😉

4

Observasi Orgil, wawawaw!

Liburan tapi ada tugas? Capee deh. Jadi, dosen Psi. Abnormal gw nyuruh untuk nyari orang gila. Di observasi dan di foto! Gw sempet kelimpungan juga. Jah, gw kan mudik. Mank di Bontang ada orgil keliaran ya? Tapi berkat kerja keras, akhirnya dapet juga! 😀 Ahh, akhirnya tugas Psikologi Abnormal gw selesai juga! IT DONE! HAHA

Kemarin, gw sama Apis, Tya, Ismu dan Om Ijal mencari-cari orang gila di Bontang. Setau gue, dulu itu susah banget nyari orang gila di Bontang. Eh, gataunya sekarang kok malah makin banyak yang berkeliaran ya? Walah walah parah.

Jadi, gw ma yang lain berangkat jam 4an sore gitu. Trus jemput Om gw dulu. Secara Om gw yang tau denah-denahnya dimana tu orgil. Jah, udah ky GPS aja HAHA. Akhirnya kita nyari-nyari disekitar kampung baru. Terus dapet deh! Dengan ciri-ciri : cowok, cuma pake celana panjang, sendal jepit, rambutnya kribo tapi naik ke atas, trus ada handuk di lehernya. Tapi kayaknya tu orgil tau deh mo di observ. Mana tugasnya itu gw disuruh ambil fotonya. Jadi waktu mobil udah mo mengarah ke dia, eh dia nya malah belok. Terus sempet melotot ke arah kita semua (Untung waktu itu kita di dalem mobil, fyyuuh). Serem banget! Sumpah, gw deg-degan. Tapi akhirnya dapet juga fotonya (Thx ya Tya, hehe :D) Gw lom sempet observ ni orgil, karena cepet banget ilangnya. Akhirnya gw nyari orgil yang lain lagi.

Sampai di Berbas, Om gw nemuin orgil disitu! Kalo yang ini bener-bener nunjukin kalo dia bener-bener orang gila! Gayanya kayak polantas-polantas atau mungkin tukang parkir ya? Soalnya dia selalu bawa besi dan karcis parkiran yang sobek, dia juga suka senyum-senyum sendiri, terus kalo ada mobil yang lewat di depan dia, dia langsung liat karcis parkirannya itu, seolah-olah nyocokin nomor karcis sama plat mobilnya (Wedew~), dia juga bergaya mo ngasih karcis itu sama mobil yang lewat, tapi karna tu mobil cuek aja, jadinya dia ngomel-ngomel sendiri. Dia juga suka nakut-nakutin orang pake besi, suka ketawa-ketawa ma senyum-senyum sendiri. Jujur, gw serem banget. Gw takut aja tiba-tiba dia ngedatengin kita yang di seberang! Konyolnya, waktu observasi, gw malah ketakutan setengah mati. Jadi gw cuma bisa gelantungan di lengan si pacar WAKAKAK 😆 Deeuh, pokoknya sereem banget ah. Gw deg-degan setengah mati. Baru kali ini gw liat orgil secara langsung dan disuruh ngamatin pulak! Sereem benerr. Untung ga disuruh wawancara 😛

Huff dan untungnya lagi kita nggak diapa-apain. Untung sajaah 🙂

Selesai sudah tugasku! YEAAY.

note : maaf ga ada skrinsyut, soalnya mo jadi milik pribadi. hehe x)