7

Ribetnya ngurusin nikahan~

Heiittss…. Kalo baca judul di atas, jangan langsung berpikir kalo saya yang nikah yaa. Karena kebanyakanΒ temen-temen pasti mikir begitu πŸ˜†Β 

Jadi, minggu depan si Abang menikah dan saya ikut kerepotan juga. Menyiapkan lagu-lagu buat resepsi, ngajakin temen buat jadi jaga meja tamu, sampe ikutan rapat yang bikin saya ngantukkk πŸ˜† Tapi, nyenengin kok! Memang sih, saya nggak begitu sibuk, dibandingkan si Ibu dan tentunya calon mempelai wanita yang pusing tujuh keliling ngurusinnya πŸ˜›

Karena acara di gedung, nggak tahu kenapa, saya justru ngelihatnya lebih repot ya.. Kayaknya lebih ringkas di rumah, cukup akad dan syukuran keluarga aja, yang penting kan sah sah sah. Hahahahahaha..Β 

Sebelum ada yang nanya,”Kapan nyusul?” Saya jawab duluan aja deh.. InsyaAllah secepatnya, yang terpenting LULUS KULIAH dulu 😳

Mohon doanya buat acara Abang saya yaaa teman-teman πŸ˜€ Moga-moga lancar! Amin!Β 

Advertisements
2

Goodbye, Semester 7. Welcome, Skripsi!

Halooooooooo 2011! Ah sudah terlambat untuk mengucapkan ‘Selamat Tahun 2011’. Telat kan ye? Jadi nggak usah aja deh ya…. (lah? barusan apaan dong?).

Seperti biasa, saya masih pusing dengan ….. satu kata itu …. ya, skripsi. Tapi, Alhamdulillah, sudah dapat judul! \(^o^)/ Dibantuin sama dosen pembimbing pula. Baik sekali si Bapak…. πŸ˜€ Dan sekarang, saya lagi pusing nyusun Bab I. Hhhhrrr…….. Sebenarnya, saya pengen semeter 7 kemarin sudah nyusun. Tapi apa daya, ketemu judulnya aja pas mau UAS kemarin. Jadilah, semester 8 saya nyusunnya. Si Bapak pun berkata,”Ya nggak apa-apa, semester depan juga bisa”.

By the way, kuliah terakhir kemarin… (Semoga benar-benar terakhir), rasanya benar-benar campur aduk. Ada senangnya, karena akhirnya saya bisa sampai di Semester 7 ini, sedihnya karena bakal kangen sama kampus, pas belajar dikelas, nongkrong-nongkrong nunggu jeda kuliah dan ribet-ribetnya ngerjain tugas kelompok. (Eh lebih banyak sedihnya ya?) πŸ˜†

Dan yang paling sedih adalah……. bakal jarang ketemu dengan teman-teman terbaikku dikampus. Mita, Indah, Dian, Nimas, Imel… i’ll miss you guys!

Sekarang, fokus skripsi dulu. Hup! Hup!

2

Pernahkah?

Pernahkah kamu merasa tersesat di saat jalan keluarmu sudah diujung?

Pernahkah kamu merasa ingin kembali ke start padahal finish sudah di depan matamu?

Pernahkah kamu merasa tidak ingin berada di tempat kamu berdiri saat ini?

Pernahkah kamu menyesali keputusan yang sudah kamu ambil?

Ah, rasanya ingin mengulang kembali masa-masa itu…

Dan mengambil keputusan yang sesuai dengan kata hatiku..

3

IRT tanpa suami :P

Helloooo everybody!! Udah berapa lama ya saya ga apdet blog? Hahaha. Kayaknya udah lama banget ya.
Maaf kalo lama banget nggak update, karena akhir-akhir ini saya sibuk banget ngurus rumah 😦 Apalagi awal-awal pindah dari rumah kontrakan. Begitu mata saya melek, saya harus beberes dan nyuci baju. Pulang kuliah saya sempatkan buat masak. Capek sih, tapi ya akhirnya kan saya belajar jadi IRT, hehe, bukan PRT lhoo ya, apalagi TKW πŸ˜›

Untungnya, saat ibu datang ke Jakarta, beliau memperkerjakan pembantu buat nyapu, ngepel, bersihin kamar mandi dan nyuci. Tetapi, ternyata kerjanya kurang bagusss 😦 Yaah, apa mau dikata, berhubung kemarin saya sibuk ngurusin laporan UAS dan sekarang sedang UAS, jadi beliau menyuruh si mpok buat bekerja lebih ekstra.

Ada untungnya juga saya sibuk begini. Dulu, ketika saya masih tinggal dengan tante. Saya nggak bisa bantu-bantu. Kenapa? Karena saya takut bikin salah. Mungkin, dia punya peraturan sendiri dalam mengurus rumah. Yaaah, paling saya cuma bebersih kamar sendiri dan cuci piring. And now, saya belajar πŸ™‚ Mungkin tergolong telat ya? Tapi, ya daripada tidak kan?

Selain belajar mengurus rumah, saya juga jadi jarang bertatapan dengan laptop (mudah2an minus saya berkurang). Berbeda dengan dulu, begitu mata melek. Yang saya lakukan adalah online! Hahahaha.

Okeey, segini aja sapa-sapa saya. Yang pasti, saya butuh suami. Ga enak nih jadi IRT tanpa suami. Hahahahahaha xD kidding ^^

10

Mulutmu Harimau-mu, Pandanganmu Menusuk-ku

Kemarin, saya sempat dibuat kesal oleh seseorang. Super duper kesal! Saya kesal dan tersinggung karena pandangan dia, omongan dia, seolah-olah merendahkan saya! Oh, okey memang saya nggak punya kemampuan seperti kamu! Tapi, tolong dong ya.. Saya mbok ya diajari pelan-pelan, bukan dipandang seolah-olah “Gitu doang nggak bisa?!”

Setelah melihat dia bertingkah seperti itu. Saya diam saja, saya tahan amarah di dalam hati ini. Bukannya saya nggak mau melampiaskan, hanya saja, saya takut ngamuk disaat yang tak tepat. Waktu itu kita lagi ngumpul. Nggak mungkin dong saya ngamuk-ngamuk dan bikin suasana jadi nggak enak. Jadi, saya tahan saja walaupun akhirnya keluar juga sebagai tangisan.

Dan kalian tahu? Dia sama sekali tidak sadar! Teman saya yang satu sibuk sms dan telpon saya. Sementara dia? Boro-boro. Saya juga sudah malas berurusan dengan dia.

Setelah kejadian ini, saya belum ada bertemu dengannya? Parahnya, saya orang yang paling males pasang-tampang-pura-pura-baik-padahal-lagi-eneg. Entahlah, apa saya bisa pasang tampang sok baik di depan dia…

gambar dipinjam dari sini

13

Surpriseee!!

Masih ingat postingan saya yang sebelumnya? Tentang kejutan dari teman-teman saya yang (hampir) gagal. Kenapa saya bilang hampir? Karena ternyata nggak jadi gagal! Jadi, ketika saya sedang asyik beberes di lab (saat itu lab sudah sepi), teman-teman saya yang sedang diluar, tiba-tiba masuk ke dalam dengan tingkah yang sedikit aneh dan …………….

TARAAA… Muncullah pacar saya dengan pita di lehernya serta membawa kado berbentuk hati. Reaksi pertama saya ketika melihat dia adalah…. Melempar tempat pensil ke perutnya! πŸ˜† selanjutnya? Lebih baik di skip saja karena adegannya sedikit anarkis πŸ˜†
Saat itu perasaan saya campur aduk! Antara marah dan senang. Marah karena kenapa saat itu saya tidak bisa melihat gelagat teman saya yang terlihat ganjil! Padahal seharusnya itu keahlian saya kan? πŸ˜› Senang ya tentu aja karena dia dateng. Horeeee :mrgreen:

Empat hari itu berlalu begitu cepat (30 Maret – 2 April 2010), tapi “kegilaannya” tetap membekas. Yang pertama, gila karena naik angkot jam 2 pagi dari Ubinus Anggrek, terus lanjut naik taksi ke Cawang UKI bersama 3 cowok ganteng πŸ˜† (Si Pacar, Abang saya dan Adik saya :D) buat pulang ke rumah, yang kedua, gila karena masak donat ubi merah jam 12 malam sampe jam 4 pagi! Hahaha πŸ˜† ni gara-gara saya dan 3 cowok itu sebelumnya karaokean dulu di Kelapa Gading, sampe rumah jam 12 kurang, karena si pacar malamnya besok malam (malam Sabtu) sudah pulang, terpaksa deh masak donatnya jam segitu πŸ˜› Cukup dua dulu kegilaannya, karena kalo tiga, bisa bahaya! *LHO?!* πŸ˜›

Btw, kayaknya belom afdol kalo nggak ada foto ya πŸ˜›

sweet, se - sweet yang memberi πŸ˜›

donat ga musti bolong tengahnya kan? πŸ˜› ini donat isi coklat keju, yummy!!

inilah kami, macam kopi susu saja, hahaha

Terimakasih buat Mita, Dian, Indah, Melati, May, Nimas dan Bayu buat kado terindah di tahun ini! Sering-sering yak, ahahahaha πŸ˜† Looovee you, guys!

9

Kacau!

Oh okey, mungkin saya seharusnya tidak memberi tahu soal ini. Seharusnya saya diam saja dan berpura-pura tidak tahu. Tapi, itu bukan ‘gue banget’!

Jadi gini, teman-teman dekat saya di kampus, merencanakan sebuah surprise yang sebenarnya, BENAR BENAR SURPRISE buat saya. Tapi semua itu GAGAL. Kenapa? Karena saya sudah tahu mengenai surprise mereka. Oh my! Saya mengetahui rencana mereka, ketika membuka akun facebook punya pacar saya dan disitu ada chat yang belum di close. Terdengar lancang ya? Saya nggak mengutak atik kok, hanya sekedar mengecek sesuatu, dan ketika saya buka chat itu-yang-ternyata-chatnya-dengan-salah-seorang-teman-kampus-saya, ada sebuah pertanyaan yang bikin saya ‘DEG!”

mas, jadi kapan bisa kesini? untuk kejutannya putry

Fyi, buat yang belum tahu, saya dan pacar LDR, dia di Semarang, sementara saya di Jakarta dan saya belum bertemu dengannya sejak Oktober 2009 kemarin. Jujur, saya senang setengah mati ketika membaca pertanyaan itu. Ya, gimana sih rasanya menahan rindu selama hampir 6 bulan? Pastinya membosankan.

Bodohnya saya, saya justru memberitahu kepada salah satu teman saya bahwa saya sudah tahu soal kejutan mereka. Jelas, teman saya terkaget-kaget mendengarnya. Parahnya lagi, si ketua pun mengetahui soal ini. Tentunya, karena saya yang “gatal” memberi tahu 😦 Saya nggak tahu endingnya bagaimana.. Kata si Ketua (yang punya ide), kadonya diganti aja ya. *surprise ini sebagai kado ulang tahun saya 2 bulan lalu, dan mereka merencanakannya sudah dari bulan lalu*

Saya cuma bisa pasrah, menerima kenyataan dan menelan pil pahit akibat perbuatan saya sendiri.